Akira Toriyama, Kreator Dragon Ball Dikabarkan Meninggal Pada Usia 68 Tahun

Manga106 Dilihat

Akira Toriyama, salah satu penulis komik terkemuka Jepang, dari manga dan animenya “Dragon Ball” dikabarkan meninggal pada jumat (01/03/2024) di usianya yang ke 68 tahun.

Diduga ia meninggal karena penyakit otak minggu lalu pada usia 68 tahun, Hal ini disampaikan oleh  studio produksinya Bird Studio, dan Capsule Corporation Tokyo, pada Jumat  (08/09/2024).  Pernyataan itu menyebutkan penyebabnya adalah hematoma subdural akut, suatu kondisi di mana darah terkumpul di antara tengkorak dan otak. Tidak disebutkan di mana Toriyama meninggal.

Banyak penggemar juga memberikan penghormatan kepada creator hebat ini, sehingga trending di beberapa media sosial seperti X.

Studio mengatakan dia memiliki beberapa proyek yang sedang dikerjakan setelah kematiannya.

Karyanya yang paling terkenal, “Dragon Ball,” menceritakan  seorang anak laki-laki bernama Son Goku yang memulai perjalanan untuk mengumpulkan tujuh bola ajaib yang memanggil naga pengabul permintaan. Sejak dibuat pada tahun 1980-an, manga ini telah mencapai 42 volume, terjual jutaan kopi di seluruh dunia dan menjadi salah satu manga paling terkenal, menginspirasi adaptasi televisi, film, dan video game.

Sepanjang karirnya, Toriyama mengatakan dalam sebuah wawancara dengan surat kabar Jepang The Asahi Shimbun pada tahun 2013, dia tidak peduli jika karyanya dapat memberikan manfaat selain menghibur pembacanya. Dia berpendapat, dia tidak seperti “seniman manga lain yang peduli pada penyampaian pesan didaktik.”

Akira Toriyama lahir pada tanggal 5 April 1955, di Kiyosu, Jepang, menurut media berita lokal. Ia belajar desain di sekolah menengah teknologi dan teknik di Prefektur Aichi. Setelah lulus, ia bekerja sebagai desainer di sebuah perusahaan periklanan di Nagoya.

Dia meninggalkan pekerjaannya setelah beberapa tahun dan mulai menggambar manga pada usia 23 tahun. Manga pertamanya, sebuah komik aksi dan petualangan berjudul “Wonder Island,” diterbitkan pada tahun 1978.

Konsep absurd Tuan Toriyama dan kesan karikatur “memicu histeria yang sangat menggembirakan” di Jepang, tulis Matthieu Pinon dan Laurent Lefebvre dalam “A History of Modern Manga” (2023).

Pada tahun 1982, Tuan Toriyama menikah dengan mantan seniman manga yang menerbitkan dengan nama pena Nachi Mikami, Mainichi Shimbun melaporkan. Informasi lengkap mengenai korban yang selamat belum tersedia, namun laporan media lokal menyebutkan ia meninggalkan istri dan anak-anaknya.

Ketika “Dragon Ball” pertama kali diterbitkan pada tahun 1984, ia langsung menjadi hit dan menjadi salah satu serial manga terlaris sepanjang masa. Itu terjual lebih dari 260 juta kopi di seluruh dunia, menurut Toei Animation, studio yang memproduksi adaptasi menganya menjadi anime.

Dragon Ball merupakan salah satu manga yang banyak menginspirasi mangaka hebat lainnya, yang  paling terkenal diantaranya adalah one piece karya Eiichiro Oda dan Naruto karya Masahi Kishimoto.

Tinggalkan Balasan