Kisah sukses Larian Studios: Game Populer dan Karya Ikonik termasuk Baldur’s Gate

Games, Tekno419 Dilihat

Kisah sukses Larian Studios – Larian Studios merupakan developer dan penerbit video game asal Belgia yang berdiri tahun 1996 oleh Swen Vincke. Perusahaan ini berfokus pada pengembangan game peran dan sebelumnya juga telah mengerjakan game pendidikan serta beberapa game kasino. Larian Studios dikenal luas karena pengembangan seri Divinity dan Baldur’s Gate III.

Baldur's Gate III

Baldur’s Gate III (Larian Studios)

Sejarah Larian Studios

Swen Vincke mendirikan Larian Studios pada tahun 1996. Sebagai perancang utama di perusahaan ini, ia berkontribusi pada semua proyek game awal Larian, termasuk game peran berjudul Divine Divinity (2002) yang memenangkan penghargaan, dan sekuelnya Beyond Divinity (2004).

Larian Studios

Larian Studios | Altar of Gaming

Pada awalnya, Larian Studios memiliki proyek pertama yang dikenal dengan nama The Lady, the Mage and the Knight. Selain itu, mereka juga sedang mengembangkan permainan strategi bernama The L.E.D. Wars yang berhasil diselesaikan dalam waktu 5 bulan dan diterbitkan oleh Ionos pada tahun 1997. Namun, proyek The Lady, the Mage and the Knight kemudian berkembang menjadi kolaborasi antara Larian Studios dan Attic Entertainment Software.

Sayangnya, proyek ini mengalami masalah antara kedua studio pengembangan dan penerbitnya, yang akhirnya menyebabkan proyek tersebut ditinggalkan pada tahun 1999.

Pada tahun 2002, Larian menyelesaikan Divinity: Sword of Lies yang diterbitkan dengan nama Divine Divinity oleh CDV. Pada tahun 2004, Beyond Divinity, sekuel dari Divine Divinity, diterbitkan dalam dua edisi: versi standar oleh Ubisoft Entertainment GmbH dan versi deluxe oleh MediaMix Benelux yang berisi Divine Divinity, Beyond Divinity, dan novela karya Rhianna Pratchett berjudul “Son of Chaos”.

Juga pada tahun 2004, KetnetKick, game edukasi, dikembangkan untuk Ketnet dan diterbitkan oleh Transposia. Pada tahun 2006, Beyond Divinity diterbitkan kembali dalam Gold Games 9 oleh Ubisoft Entertainment, yang berisi 10 game dalam 6 DVD.

Perkembangan Dunia Virtual Online dan Rilis Adventure Rock

KetnetKick 2

KetnetKick 2 (source: anthe studio)

Pada Maret 2008, Adventure Rock, dunia virtual online, selesai dan dirilis. Ini diikuti oleh rilis KetnetKick 2 pada Oktober 2008 oleh VRT, penyiar nasional di Flanders. Pada Maret 2009, GulliLand diterbitkan oleh Jeunesse TV, saluran penyiaran nasional Prancis.

Pada Januari 2010, Larian merilis Divinity II: Ego Draconis – sekuel Divine Divinity – di pasar Amerika Serikat untuk Xbox 360 dan Windows secara bersamaan, setelah dirilis di Jerman, Prancis, Spanyol, Italia, Polandia, Rusia, dan Benelux.

Larian juga menghasilkan Divinity II: Flames of Vengeance, dan merilis versi Gold Deluxe yang berisi semua episode Divinity II, yang disebut Divinity II: The Dragon Knight Saga.

Pada Agustus 2013, Larian merilis Divinity: Dragon Commander, sebuah game yang menggabungkan unsur strategi dan peran dalam alam semesta Divinity, sebelum peristiwa Divine Divinity. Game ini mendapat penerimaan positif secara keseluruhan dan mendapat perhatian berkat pendekatannya yang unik terhadap strategi.

Larian merilis Divinity: Original Sin, game peran berbasis giliran yang berlangsung antara Dragon Commander dan Divine Divinity, pada Juni 2014 setelah beberapa penundaan.

Game ini didanai sebagian melalui kampanye Kickstarter yang berhasil mengumpulkan $944,282, lebih dari dua kali lipat dari target $400,000. Original Sin awalnya dibiayai sebesar €3 juta, dua kali lipat dari jumlah uang yang dimiliki Larian saat itu, tetapi pada saat game dirilis Larian menghabiskan total €4.5 juta untuk itu; menurut Swen Vincke, Larian menunda pembayaran pajak dan mengalihkan sumber daya dari pengembangan Dragon Commander untuk sepenuhnya mendanai dan menyelesaikan Original Sin, dan perusahaan ini akan bangkrut jika game tersebut tidak berhasil.

Saat dirilis, Original Sin menjadi game terlaris dalam sejarah Larian. Edisi yang diperbarui diluncurkan pada 27 Oktober 2015, termasuk semua konten yang sebelumnya diterbitkan dan beberapa perbaikan.

Divinity: Original Sin 2, sekuel Divinity: Original Sin, juga didanai melalui Kickstarter, dengan cepat mengumpulkan dana yang diperlukan untuk membuat game tersebut dalam waktu beberapa jam dan mencapai semua tujuan yang ditetapkan.

Game ini berlangsung 1200 tahun setelah peristiwa dalam Divinity: Original Sin dan mempertahankan banyak elemen game yang ada dalam Original Sin pertama. Game ini dirilis dalam Steam Early Access pada 15 September 2016, dan versi lengkapnya dirilis kurang dari satu tahun kemudian pada 14 September 2017.

Larian Studios mengembangkan Baldur’s Gate III, game video peran untuk Microsoft Windows, macOS, dan PlayStation 5. Itu merupakan game utama ketiga dalam seri Baldur’s Gate, yang didasarkan pada sistem game peran Dungeons & Dragons. Game ini dirilis dalam format akses awal di ketiga platform tersebut pada 6 Oktober 2020, dan dirilis sepenuhnya pada 3 Agustus 2023.

Daftar Game yang Diproduksi Larian

Seri Divinity

  • Divine Divinity (2002)
  • Beyond Divinity (2004)
  • Divinity II: Ego Draconis (2009)
  • Divinity II: Flames of Vengeance (2010)
  • Divinity: Dragon Commander (2013)
  • Divinity: Original Sin (2014)
    o Divinity: Original Sin Enhanced Edition (2015)
  • Divinity: Original Sin II (2017)
    o Divinity: Original Sin II Definitive Edition (2018)
  • Divinity: Fallen Heroes (2019) (dibatalkan)

Game Berlisensi

  • Baldur’s Gate III (2023)

Game Pendidikan

  • Ketnet Kick (2004)
  • Adventure Rock (2008)
  • Ketnet Kick 2 (2008)
  • GulliLand (2009)
  • Superia (2009)
  • Monkey Labs (2009)
  • Monkey Tales (2011)

Game Lainnya

  • The Lady, the Mage and the Knight (dibatalkan)
  • The L.E.D. Wars (1997)

Dari game awal yang sederhana hingga menciptakan game yang luar biasa, Larian Studios terus membuktikan dedikasinya dalam menghadirkan pengalaman bermain yang tak terlupakan. Dengan pencapaian seperti seri Divinity yang diakui dan perilisan Baldur’s Gate III, masa depan Larian terlihat cerah.

Kita dapat berharap untuk melihat lagi prestasi luar biasa yang akan datang dari studio kreatif ini ketika mereka terus mengejar inovasi dalam insustri video game.

Tinggalkan Balasan