Paman Pom dari  Castle in the Sky Menjadi Hidup sebagai Jam Studio Ghibli

Anime88 Dilihat

Studio Ghibli merilis arloji dengan detail luar biasa yang terinspirasi oleh Paman Pom, karakter sampingan yang mengesankan dari Castle in the Sky karya Hayao Miyazaki. Studio Ghibli telah mengubah Paman Pom dari Castle in the Sky menjadi jam meja dekoratif.

Donguri Sora, etalase online resmi Ghibli, baru saja merilis “Laputa: Castle in the Sky Old Man Pom Clock”, sebuah jam kerja yang terinspirasi oleh lelaki tua baik hati yang ditemui Pazu dan Sheeta saat menjelajahi sistem gua di bawah kampung halaman Pazu.

Berdiri dengan ukuran 100H x 160W mm dan dibuat dari resin poliester, patung ini memiliki detail yang sangat cermat, menciptakan kembali segala sesuatu mulai dari kerutan kain pada pakaian Pom hingga tekstur kasar janggutnya yang tidak terawat. Arloji kuarsa dengan cerdik dipadukan ke dalam desainnya, berfungsi sebagai inti lentera Pom yang “bercahaya”. Termasuk pajak, harga eceran saat ini adalah 10.450 yen.

Asal Usul dan Plot Laputa: Castle in the Sky karya Studio Ghibli

Castle in the Sky berasal dari pemikiran salah satu pendiri Ghibli pemenang penghargaan Oscar, Hayao Miyazaki. Berdasarkan novel Gulliver’s Travels karya Jonathan Swift tahun 1726, film ini berfokus terutama pada Laputa, sebuah pulau terapung mistis yang dihuni oleh makhluk super cerdas yang disebut Laputian.

Castle in the Sky menceritakan kisah seorang gadis muda bernama Sheeta yang menemukan bahwa liontin leluhur di lehernya terhubung ke Laputa. Saat melarikan diri dari bajak laut dan agen pemerintah, dia bertemu Pazu, seorang anak laki-laki yang ayahnya meninggal dalam aib setelah gagal menemukan bukti nyata keberadaan Laputa. Bersama-sama, keduanya memulai perjalanan untuk melacak pulau yang sulit dipahami dan mencegah teknologi canggihnya jatuh ke tangan yang salah.

Dalam perjalanan, Pazu dan Sheeta bertemu dengan Paman Pom, seorang penambang batu bara tua yang memiliki hubungan mendalam dengan bumi. Dialah yang mengungkap asal usul kristal Sheeta dan hubungannya dengan pulau Laputa.

Meskipun ia hanya memainkan peran kecil dalam plot film tersebut, Pom tetap memiliki kehadiran yang mengesankan. Pada satu titik, lelaki tua itu membawa Pazu dan Sheeta ke bagian gua di mana dia mengklaim batu-batu itu “berbicara” kepadanya. Dia kemudian meredupkan lenteranya, memperlihatkan dinding yang dipenuhi batu-batu bercahaya indah.

Ghibli memiliki bakat dalam merilis produk-produk inventif yang terinspirasi oleh karakter sampingan populernya. Awal tahun ini, Donguri Sora membuat replika penyihir Zeniba dengan detail serupa dari Spirited Away (2001). Alih-alih menjaga waktu, produk ini dirancang untuk menyimpan perlengkapan kantor seperti pulpen, pensil, dan prangko dengan aman.

Baru-baru ini, iblis api Calcifer dari Howl’s Moving Castle menjadi bintang dari enam koleksi cincin jari KAZARING milik Ghibli. Film terbaru Ghibli, The Boy and the Heron, juga telah menerima beberapa merchandise khusus, termasuk figur elektronik baru dari karakter bangau biru yang digunakan pada poster film resminya. Untuk menghormati kemenangan Film Animasi Terbaik di Oscar 2024, GKIDS telah memberikan The Boy and the Heron pertunjukan teater kedua di Amerika Utara.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *