Filosofi Menarik Mahito, Karakter Antagonis Terbaik dalam Jujutsu Kaisen!

Anime1184 Dilihat

Filosofi Menarik Mahito – Mahito, kutukan paling jahat dan musuh alamiah Yuji Itadori dalam Jujutsu Kaisen. Meskipun awalnya hanya menjadi ancaman bagi para penyihir, Mahito berubah menjadi roh kutukan paling mematikan dengan kecepatan yang menakutkan, semua karena kekuatan fatalnya dan obsesinya untuk menghancurkan Yuji.

Filosofi Menarik Mahito

Mahito, yang disebut sebagai cermin bagi manusia dalam Jujutsu Kaisen, terus mendorong Yuji untuk kehilangan bagian dari dirinya secara berulang hingga dia menghadapi kebenaran tertinggi…

“Aku adalah dirimu.”

Untuk memahami bagaimana Mahito meruntuhkan dan membentuk Yuji sambil menjalani perjalanan penemuan diri sendiri, kita perlu melalui interaksi mereka sejak awal. Bahkan sejak penampilannya pertama dalam bab 19, Mahito telah ditampilkan sebagai roh kutukan unik, bahkan ketika dia berada di antara sesamanya.

Lahir dari Kebencian Manusia

Mahito Jujutsu Kaisen (Wiki Fandom)

Mahito Jujutsu Kaisen (Wiki Fandom)

Meskipun teman-temannya juga adalah kutukan yang berasal dari rasa takut dan emosi negatif, ada perbedaan besar di antara mereka. Yang lainnya diciptakan oleh ketakutan bencana alam seperti gunung berapi, sedangkan Mahito adalah perwujudan dari kebencian manusia.

Manusia memiliki kebencian yang ada di dalam hati mereka atas berbagai hal seperti politik, agama, uang, seks, dan keinginan. Fakta ini menjadikan Mahito sebagai kutukan yang mewakili kebencian manusia, yang menjadikannya tingkat istimewa.

Ini artinya dia adalah kutukan muda yang merupakan perwujudan terburuk dari manusia, spesies yang terlalu bangga pada dirinya sendiri.

Ironisnya, namanya sendiri diterjemahkan menjadi “manusia sejati,” dan penampilannya cukup menyerupai manusia. Namun, dengan jahitan-jahitannya, dia juga mengingatkan kita pada Monster Frankenstein. Mahito dijahit bersama dengan potongan-potongan apa yang membuat “manusia,” tetapi dia bukanlah manusia sejati.

Nihilisme Mahito

Mahito merasa bahwa tidak ada nilai dalam “hidup,” karena, seperti alam semesta ada dan semua hal lain di dalamnya, seperti sungai, ada tanpa alasan, begitu pula dengan hidup.

Ini berarti bahwa penderitaan manusia bukan hanya asal usul Mahito tetapi juga tujuannya. Setelah semua, karena dia bisa mengakui keberadaan jutaan jiwa, semuanya praktis sama baginya, sehingga dia menyimpulkan bahwa tidak ada kehidupan yang layak dilindungi, terutama bukan kehidupan manusia.

Nihilisme Mahito dan Kebijaksanaan Manusia

Dia juga merasa terhibur dengan betapa hipokrit manusia. Seperti yang diungkapkan Mahito, “martabat yang disebut yang diperoleh oleh akal manusia” karena manusia menganggap hidup mereka lebih berharga dan mulia daripada segala hal lain.

Apa yang memberi manusia hak untuk menempatkan diri mereka pada posisi yang tinggi? Singkatnya, kita menganggap diri kita sebagai ras yang lebih unggul karena kecerdasan dan moralitas kita.

Kesimpulan

Mahito

Kekuatan Mahito secara simbolis mengubah manusia menjadi massa yang jelek dan cacat, seperti kebencian dan iri hati yang dapat mengubah setiap manusia menjadi sosok yang menakutkan dan tak dikenal, yang tak bisa diselamatkan.

Junpei juga sangat tertutup oleh kebencian, yang membuatnya sangat berbeda dari dirinya sebagai anak ibunya, sampai saat-saat terakhir ketika sudah terlambat baginya.

Tapi yang membuat Mahito menjadi penjahat yang lebih menarik adalah kefanatikannya sendiri. Meskipun dia terlihat seperti seorang nihilis yang tidak percaya pada nilai kehidupan, dia menggunakan ideologi ini untuk membenarkan pembunuhan-pembunuhan yang dilakukannya.

Di matanya, nihilisme memberinya izin moral untuk membenarkan tindakannya dan nalurinya. Pada akhirnya, dia melakukan hal yang sama dengan Yuji tanpa mengakui, artinya dia sebenarnya tidak acuh; dia hanya suka berpikir dia acuh.

Setelah semua, jika dia benar-benar acuh, dia tidak akan peduli jika kutukan mengambil alih tempat manusia, bahkan dengan mengorbankan nyawanya sendiri, karena tidak peduli siapa yang lebih unggul, semuanya seharusnya sama baginya.

Insiden Shibuya adalah klimaks dari kisah dua musuh bebuyutan ini, di mana kita memahami mengapa Mahito adalah cermin yang pada akhirnya mengubah setiap logika menjadi peluang bagi manusia untuk melihat sisi paling tidak diinginkan yang tidak bisa mereka akui sebagai bagian dari dir

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *