The Elon Effect: Twitter yang Kini Jadi X, Mengalami Penurunan Pengguna Aktif

Tekno258 Dilihat

The Elon Effect – Sejak Elon Musk membeli Twitter pada Oktober 2022, X mengalami penurunan yang signifikan. Data terbaru dari firma riset mobile, Apptopia, menunjukkan bahwa sekitar 13 persen pengguna aktif harian aplikasi ini telah hilang (saya pertama kali melaporkan hal ini minggu lalu di Big Technology).

Perubahan mereknya menjadi X malah mempercepat penurunan tersebut. Sementara itu, kloning Twitter milik Meta, Threads, tidak memanfaatkan masalah rivalnya ini. Threads mengalami stagnasi dalam keterlibatan pengguna dan migrasi yang minim.

Penyusutan yang Signifikan di Bawah Kendali Elon Musk

Apptopia mengambil data dari lebih dari 100.000 aplikasi di iOS dan Android, bersama dengan sumber-sumber yang tersedia untuk umum. Data baru ini seharusnya mengakhiri narasi yang bertentangan tentang pengelolaan X oleh Musk.

Di bawah kepemimpinannya, basis pengguna harian X telah menurun dari perkiraan 140 juta pengguna aplikasi menjadi 121 juta, menurut Apptopia, dengan celah yang semakin lebar antara orang yang memeriksanya setiap hari dan setiap bulan. Pengguna harian X yang tersisa terlibat dengan cara yang sama seperti sebelumnya. Namun, jumlahnya sedang menyusut.

Di bawah Musk, penggunaan utama X mengalami penurunan yang signifikan. Aplikasi ini membangun relevansinya dengan memberikan pembaruan seketika tentang peristiwa berita penting dari sumber-sumber langsung dan reporter. Namun, Musk meninggalkan utilitas ini ketika ia mengubah algoritma berita utama aplikasi ini; saat ini, aplikasi ini lebih mementingkan pengaruh ChatGPT, edgelord, dan teman-teman bisnis serta budaya perangnya. Musk juga mengubah verifikasi menjadi fitur berbayar, sehingga pengguna harus lebih memilah-milah siapa yang mungkin dekat dengan suatu berita dan siapa yang mungkin hanya berpura-pura sebagai sumber dekat dengan berita tersebut. Ini adalah salah satu alasan mengapa aplikasi ini memberikan sedikit alasan bagi banyak pengguna untuk tetap berlama-lama.

Selain perubahan antarmuka pengguna tersebut, perubahan merek Twitter menjadi X oleh Musk pada bulan Juli telah menyebabkan kerusakan serius pada perusahaan ini akibar dari The Elon Effect. Pada bulan Agustus dan September, X kehilangan lebih dari 5 persen pengguna harian bulan demi bulan. Hal ini hampir menghilangkan momentum positif yang dihasilkan oleh Musk selama pengambilalihan.

“Setelah perubahan merek tiba-tiba, terjadi lonjakan sekitar 2.000% dalam ulasan harian aplikasi yang negatif,” kata Adam Blacker, direktur konten dan komunikasi Apptopia, kepada saya. “Kata kunci ‘logo’ dan ‘burung biru’ muncul sebagai 10 kata kunci teratas yang tersisa dalam ulasan pengguna, masing-masing dengan sentimen negatif yang melekat padanya.”

Data ini bertentangan dengan klaim CEO X, Linda Yaccarino, pada bulan Juli bahwa penggunaan X berada pada level tertinggi sepanjang sejarah. Meski begitu, Musk mungkin benar dengan pernyataan serupa tentang pertumbuhan pengguna rekam pada November 2022. Namun, pengguna-pengguna tersebut tidak tinggal lama.

 Twitter’s daily active app users. Apptopia
Twitter’s daily active app users. Apptopia

Penggunaan X yang Tidak Merata akibat The Elon Effect

Pengguna harian X yang tersisa menghabiskan waktu yang konsisten pada aplikasi ini, menunjukkan bahwa aplikasi ini memang memiliki daya tarik di antara inti pengguna yang setia. Pengguna rata-rata menghabiskan sekitar 15 menit di aplikasi ini per hari, menurut Apptopia. Saat diminta untuk memberikan komentar, X membalas otomatis, “sedang sibuk, silakan periksa kembali nanti.”

Penggunaan X masih bergantung pada sekelompok pengguna yang lebih aktif, menurut data tersebut. Pengguna berdaya (10 persen teratas) menyumbang 72 persen dari seluruh waktu yang dihabiskan di aplikasi ini, sedikit lebih banyak dari 70 persen yang mereka habiskan di dalam X pada Oktober 2022. Hal ini mengindikasikan bahwa baik sekelompok pengguna berdaya yang baru menggantikan mereka yang pergi atau pengguna berdaya dan pengguna biasa pergi dalam jumlah yang konsisten.

Threads oleh Meta Tidak Menjadi Ancaman Serius

Peluncuran Threads oleh Meta pada bulan Juli dianggap sebagai calon pembunuh Twitter oleh beberapa pihak, tetapi data menunjukkan bahwa Threads tetap tidak efektif. Threads telah naik di App Store belakangan ini, tetapi setelah menguasai lebih dari 20 menit penggunaan harian dari pengguna X saat peluncuran, waktu penggunaan tersebut sekarang turun menjadi di bawah lima menit dari grup tersebut. Apptopia percaya bahwa hanya sekitar 10 persen pengguna X yang pernah mencoba Threads. Mark Zuckerberg ingin menjadikan Threads sebagai aplikasi dengan 1 miliar pengguna, tetapi bahkan kembali ke 100 juta tampaknya sulit.

Threads telah menghindari berita, menghilangkan metode yang dapat diandalkan untuk meningkatkan keterlibatan. Algoritma aplikasi ini secara teratur menampilkan postingan dari beberapa jam atau beberapa hari sebelumnya, yang berarti tidak cocok untuk peristiwa berita yang bergerak cepat. Mempercepat aplikasi mungkin akan meningkatkan keterlibatan dari waktu ke waktu, tetapi Meta enggan kembali ke dunia berita setelah bencana yang terjadi pada tahun 2010-an. Hidup lebih sederhana tanpanya.

Musk mulai membebankan beberapa pengguna $1 untuk fungsi penting X, yang bisa membuka jendela baru bagi pesaing. Tetapi penurunan penggunaan X tanpa pengganti tampaknya mengkonfirmasi bahwa produk ini—atau sesuatu yang serupa dengannya—hanya tidak menarik bagi banyak orang.

Dengan pilihan seperti TikTok untuk hiburan dan penerbit online untuk berita, berada dalam “ruangan” ketika agen dan pihak-pihak yang berseteru berteriak satu sama lain tentang informasi terbaru tidak menarik seperti yang banyak orang bayangkan. Setahun setelah mengambil alih kantor pusat Twitter, Musk sedang belajar tentang hal ini dengan pengalaman sendiri.

Pengelolaan Elon Musk terhadap Twitter yang kini menjadi X telah menghadapi tantangan besar. Dengan penurunan pengguna aktif harian, pergantian algoritma berita, dan rebranding aplikasi menjadi X, terdapat sejumlah perubahan besar yang telah merugikan platform ini.

Meski begitu, inti pengguna yang tersisa masih aktif, meskipun penggunaannya masih sangat tidak merata. Munculnya Threads oleh Meta sebagai pesaing juga belum memberikan ancaman serius, dan aplikasi ini belum berhasil menarik pengguna dalam jumlah besar. Bagaimana X dan Elon Musk akan menghadapi tantangan ini di masa depan adalah sesuatu yang patut dilihat.

Tinggalkan Balasan